Tuesday, 6 November 2012

Campaign Cover The Aurah ... ^^


Bismillahirahmanirahim...Assalamua'alaikum,Syukran...dapat lagi ana nak updates entri blog ana hari ini..walaupun ana terpaksa siapkan kerja ana..hihi..bukan pe,ana nak bercuti lama minggu depan..sebab itu ana kene siapkan kerja ana sebelum ana bercuti..asif jiddan ye bos ana yang baik hati...sebab ana terpaksa curi masa sedikit...^^

Hari ini ana nak berkongsi tentang kempen menutup aurat besar-besaran di KLCC hari minggu nanti...bagus,idea ini sangat-sangat bagus kerana..sebagai mujahidah untuk jihad mencari keRedhaan Allah,berjuang untuk menjadi si Mawar Berduri...untuk membentuk Akhlak,membetulkan nawaitu untuk menutup aurat dengan betul...berlandaskan syariat ISLAM yang sebenar-benarnya...Allahu...moga nawaitu para muslimah ini diRahmati dan diRedhai Allah Subhana Wataala...  :)

Syukuran Ya Rabb,..ada si mawar berduri...yang mendapat hidayah dan petunjuk untuk melaksanakan tugasan yang agak berat ini...untuk disampaikan dan dikongsikan bersama para hawa..yang semakin hari semakin jauh..cara kehidupan mereka sebagai kaum hawa..yang sepatutnya sedar...batas2 aurat..batas2 seorang hawa..ana juga salah seorang sebahagiaan dari mereka..yang pernah lalai,yang pernah ingkar dengan suruhannya..Allahurabbi..ana sungguh2 menyesal..tapi dengan adanya kempen seperti ini..moga lagi ramai yang mendapat kesedaran..InsyaAllah.. ;(

Oleh itu...ayuh para mujahidah,jom kita bagi sokongan..moga dakwah secara lisan ini terkesan dalam hati kita...moga dengan adanya kempen ini..pengetahuan kita tentang aurat lebih meluas..Jom-jom...kita pakat berubah..pakat-pakat menjaga aurat kita...

Wahai si hawa perhiasan dunia yang tercantik...ayuh kita sama-sama menegakkan agamaMU...Untuk berusaha bersama-sama mengajak sahabat-sahabat agar juga kembali mencari ketenangan yang abadi.Iaitu,..dengan cara,..kembali kepadaMU...Permudahkanlah urusanku...Bantulah hambaMU yang serba kekurangan dan hina ini...Jika aku mati,...matikan aku dalam keadaan beriman dan bertakwa kepadaMU...Matikan aku dalam keadaan menegakkan agamaMU...Amin Allahumma Amin...

Fadhilat Ayat 128-129 Surah at-Taubah


Assalamualaikum... 
Mari amalkan ayat ini setiap pagi dan petang. Banyak fadhilat nya :)

Laqad jaakum rasoolun min anfusikum AAazeezun AAalayhi ma AAanittum hareesun AAalaykum bialmumineena raoofun raheemun (At-Taubah : 128)

Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri (iaitu Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam), yang menjadi sangat berat kepadanya sebarang kesusahan yang ditanggung oleh kamu, (dan) ia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang-orang yang beriman.

Fain tawallaw faqul hasbiya Allahu la ilaha illa huwa AAalayhi tawakkaltu wahuwa rabbu alAAarshi alAAatheemi (At-Taubah : 129)

Kemudian jika mereka berpaling ingkar, maka katakanlah (wahai Muhammad): “Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, kepada-Nya aku berserah diri, dan Dia lah yang mempunyai ‘Arasy yang besar

Fadhilat Ayat 128-129 Surah at-Taubah

1. Ayat ini boleh memanjangkan usia dengan izin Allah jika dibaca secara berulang-ulang kali.

2. Jika dibaca tujuh kali setiap hari maka ia boleh memudahkan urusan dunia dan akhirat.

3. Jika dibaca pada pagi, ia boleh menjauhkan ancaman untuk hari itu, begitu juga jika dibaca pada waktu petang, boleh menghindarkan ancaman pada waktu malamnya. Insya-Allah.

4. Ayat ini juga boleh menambah keteguhan iman seseorang itu kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Kebiasaannya ayat ini disebut sebagai ayat “lakad ja akum”..

Monday, 5 November 2012

Pengalaman Ana Jejakan Kaki di Masjid Negara .. ^^

Assalamua'alaikum....
Bismillahirahmanirahim...Alhamdulillah,bersua lagi dalam laman maya ana ni..Syukur Ya Rabb ,kerna ana masih bernafas dan dapat berkongsi dengan sahabati apa2 saja ilmu yang ana dapat dan pengalaman yang ana lalui detik demi detik...Alhamdulillah,Alhamdulillah..Alhamdulillah... :)

Sahabat2 ana...ana excited nak kongsi pengalaman pertama ana ketika menjejakan kaki ana di Masjid Negara...Allahu,pengalaman yang cukup indah dan manis...selama 3 tahun ana berhijrah di Kuala Lumpur ni...ini lah pertama kalinya...sebelum ni,ana pernah pergi..tapi..MasyaAllah,ana masih lagi hidup dalam kehidupan yang jahil..Allahurabbi.. ;(

Pertama kali kaki ana melangkah masuk je dalam Masjid tu..Ya Allah ana terharu,kagum..ana dapat rasa ketenangan yang x pernah ana rasa...tenang...setenang air di kali....itu baru masjid negara,...kalau di Masjidil Haram ...Allahu ana tak dapat bayangkan apa pula perasaan ana ketika itu... :)

Unik,indah tenang dan cantik sangat..ana benar2 teruja!...InsyaAllah,ana akan kerap ke situ lagi...ana rasa tak puas nak solat kat situ...betul...ana rasa lain..lain sangat...mungkin sebab ana memang benar2 berhajat nak ke masjid tu...dan ana dapat rasa ana betul2 dapat solat dengan tenang...indah..itu perasaan yang indah..Alhamdulillah...Syukur Ya Rabb...

Sambil2 itu...ana sempat shoot beberapa gambar...jeng3..ni dia...^^





Thursday, 1 November 2012

Janji Allah Itu Benar LIhatlah Betapa Azabnya......


Bismillahirahmanirahim,

Assalamualaikum disini saya berkesempatan berkongsi artikal ini dengan sahabat2 mohon sahabat semua baca sampai habis..sumber dari blog dan kesahihan nya Wallahualam

Saya berjumpa fenomena menakutkan hari itu. Takkan saya lupakan selama-lamanya. Ia amat menakutkan dan membuatkan saya trauma beberapa ketika. Terngiang-ngiang ungkapan hamba yang menyesali dosa, “Alangkah, lebih baik sekiranya aku menjadi tanah.”

Seorang lelaki berwajah buruk berkulit hitam merangkak-rangkak dengan penuh seksa di lembah kotor itu. Bau hanyir menusuk ke hidung, dengan segera saya meutup hidung. Namun bau itu makin kuat. Lelaki buruk berwajah hitam legam, hingus meleleh di hidung mesipun sudah disapu berkali-kali, dan yang malangnya, ia telanjang bulat tanpa sebarang pakaian.

Ah, ia amat menjelekkan. Bukan hanya ia telanjang, bahkan lelaki yang lain, perempuan, mak nyah, pondan dan tomboi, semua bertelanjang dan sangat menjelekkan. Yang perempuan, air nanah meleleh keluar daripada kemaluan mereka. Yang lelaki, air kencing mereka berdarah dan berketul-ketul. Mereka membuang air kecil dengan penuh seksa dan meraung kepedihan.

Lelaki yang merangkak-rangkak itu dihidangkan makanan. Saya mengintai dari kejauhan. Aduh, hidangannya adalah najis lembu yang masih cair dan dihurungi lalat. Najis hitam itu bercampur dengan air kencing lembu yang kuning-kekuningan. Saya muntah dibuatnya. Lelaki itu mengambil najis lalu disuap ke mulutnya dengan lahap. Ia muntah, namun dimakan terus tanpa henti.

Seksanya, hanyirnya. Tiba-tiba suasana menjadi pegun. Terdengar suara yang penuh garau dan menakutkan, “Wahai manusia terkutuk, tahukah kamu neraka Hawiyah? Itulah neraka yang apinya menjulang-julang.”

Saya terpandang sepasang lelaki dengan perempuan. Si perempuan itu mengumpulkan nanah yang keluar daripada kemaluannya lalu diberikan kepada lelaki. Ia minum dengan rakus, kemudian muntah keluar. Yek, jelek sekali. Kemudian si lelaki bangun berdiri dan kencing sedangkan perempuan itu menadah mulutnya. Wek, saya muntah di situ juga.

“Wahai penzina yang berbangga dengan kemaluannya di dunia, rasakan kamu air nanah dan najis pasangan kamu. Apa yang kamu banggakan di dunia adalah kehinaan di akhirat.”

Sekumpulan manusia bertelanjang berhidung babi dihidangkan dua jenis makanan. Makakan yang baik dan makanan yang jelek. Namun mereka seolah-olah tidak nampak makanan yang baik itu. Mereka menerkam ke arah makanan jelek, yang dihurungi cacing dan lalat. Baunya seperti bau najis ayam. Ia busuk sekali. Mereka makan dengan lahap kemudian bergaduh sesama mereka.

“Wahai pemakan riba, kamu mengetahui bahawa riba merupakan kemurkaan di sisi Allah. Allah telah menyediakan ruang mencari rezeki yang baik untuk kamu namun kamu memilih riba.”

Saya ketakutan. Ya Allah, di alam manakah aku ini sebenarnya. Seketika, saya melihat kejauhan. Seorang yang kelihatan soleh. Wajahnya tampak kuat beribadat. Ia diperintahkan ke sebuah taman yang indah. Namun, baru sahaja ia melangkah, kakinya dipegang erat oleh seseorang.

“Ya Allah, janganlah Kamu masukkan ia ke dalam taman keindahan itu. Ia seorang berilmu, namun ia tidak menyampaikannya kepada kami. Ia seorang naqib, namun ia tidak pernah berusrah dengan kami. Ia seorang pemimpin, namun ia tidak pernah membimbing kami. Ia seorang kuat ibadah, namun tidak pernah menunjuki kami. Masukkan ia ke neraka Ya Allah.”

Saya terus menangis. Seorang naqib? Ya, saya seorang naqib. Apakah seorang naqib seperti saya, yang tidak melakukan usrah akan dicampakkan ke dalam lembah orang telanjang itu? Saya menggeletar ketakutan.

Saya melihat sekumpulan wanita. Mereka sedang mengerumuni satu hidangan. Saya mengintai jauh-jauh. Alangkah, mereka sedang meratah daging mayat manusia. Mereka melapah daging manusia itu hidup-hidup. Siapakah mereka itu Wahai Tuhan?

Saya tambah menggigil apabila melihat salah seorang daripada mereka. Itu adalah saudara saya. Ia seorang yang berbai’ah dengan perjuangan Islam dan mencintai perjuangan. Mengapa ia turut berada dalam kelompok terkutuk itu.

“Itulah kumpulan wanita yang suka mengumpat dan menyebarkan fitnah. Mereka memperjuangkan Islam. Namun dalam masa yang sama, mereka suka sekali menaburkan fitnah dan mengumpat.”

Satu suara menjelaskan kepada saya.

Ya Allah, saya mengerti. Ini kisah benar. Saya mendengar dari rakan saya sendiri. Apabila seorang muslimah berkenan dengan seorang muslimin, dan muslimah itu meminta bantuan daripada rakannya menjadi orang tengah. Malangnya, orang tengah itu bukannya menjalin ikatan bahkan menaburkan fitnah.

Ya Allah, saya berharap cerita ini bukannya mengumpat dan menaburkan fitnah, bukan juga menyebarkan keburukan orang lain.

Seorang ahli pejuang Islam, keluar berdua-duaan dengan muslimah yang turut pejuang Islam. Berpegangan tangan. Menunggang motosikal bersama-sama. Nah, kepada mereka kita ingatkan, Peluklah pasangan kamu itu di atas motor seerat-eratnya, namun harus kamu ingat, yang kamu peluk itulah yang akan menghirup nanah yang keluar dari kemaluan kamu.

Na’uzubillah, Ajirna minannar.

Saya keanehan. Mengapa seorang lelaki boleh mempercayai seorang perempuan yang sanggup menyerahkan tangan untuk dipegang, kulit untuk dibelai menjadi isterinya? Bolehkah perempuan itu dipercayai untuk menjadi ibu kepada anaknya?

“Darah haid,” saya berpaling ke belakang. Seorang tua bertongkat merapati saya. " Darah haid, apa maksud atuk"

Orang tua itu menunjukkan saya ke satu arah. Terbeliak mata saya melihatnya. Sekumpulan lelaki dihidangkan air berupa darah haid yang baru sahaja keluar daripada seorang perempuan.

“Darah haid itu adalah untuk orang yang memuja perempuan sehingga lalai daripada mengingati Allah,”

nauzubillah..moga dapat dijadikan iktibar utk kita semua..insyaAllah..wallahualam